Inilah Perencanaan Sukses Untuk Bisnis Keluarga

Inilah Perencanaan Sukses Untuk Bisnis Keluarga

Perencanaan suksesi bisnis keluarga harus menjadi prioritas bagi setiap perusahaan yang ingin mewariskan bisnisnya ke generasi berikutnya.

Perusahaan global seperti Volkswagen, Walmart, Alma dan Bidco telah melewati beberapa generasi keluarga.

Tidak ada yang berhasil seperti kesuksesan, kata pepatah. Tetapi untuk bisnis keluarga, perencanaan suksesi yang cerdaslah yang dapat menjadi kunci untuk mempertahankan perusahaan di masa depan dan membuatnya berkembang. Masalahnya adalah: hanya sedikit pemilik bisnis keluarga yang melakukan pekerjaan dengan baik dalam mempersiapkan diri untuk menyerahkan perusahaan mereka kepada generasi berikutnya.

Umumnya, sebagian besar pendiri bisnis keluarga mendapati diri mereka begitu terlibat dalam operasi sehari-hari. Cepat atau lambat, semua orang ingin pensiun. Tetapi jika Anda memiliki bisnis keluarga, pensiun bukan hanya masalah memutuskan untuk tidak pergi ke kantor lagi.

Selain memastikan bahwa Anda memiliki cukup uang di masa pensiun, seluruh pertanyaan tentang apa yang terjadi pada bisnis menjadi yang terpenting. Siapa yang akan mengelola bisnis? Bagaimana kepemilikan akan dialihkan?

Jika kerabat akan mengambil alih bisnis, maka penting untuk memiliki rencana suksesi untuk mengelola masalah ini demi kelancaran transisi antara Anda dan pemilik bisnis di masa depan. Perencanaan suksesi bisa menjadi rumit untuk bisnis keluarga karena hubungan dan emosi yang terlibat. Dan karena kebanyakan orang tidak nyaman mendiskusikan penuaan, kematian dan urusan keuangan, antara lain.

Baca Juga:  Kurangnya Perencanaan Menjadi Rintangan Utama Bagi Kesuksesan Bisnis

Mungkin inilah sebabnya mengapa lebih dari 80 persen bisnis milik keluarga tidak bertahan dalam transisi dari pendiri ke generasi kedua. Dalam kebanyakan kasus, pembunuhnya adalah pajak atau perselisihan keluarga, keduanya merupakan masalah yang akan dicakup oleh perencanaan suksesi bisnis keluarga yang baik.

HAL-HAL YANG MEMBUAT PENDIRI INI SUKSES

Visi, komunikasi dan eksekusi memerlukan beberapa pembinaan untuk menerapkan keterampilan dalam rencana strategis dan visi keluarga.

Tanpa perencanaan suksesi yang tepat, bisnis dan keluarga dapat berakhir dengan perselisihan dan masalah hukum terkadang terjadi di media lokal.

Skenario terburuk adalah pemilik masa depan terlibat dalam konflik yang meningkat secara publik, dengan satu-satunya pemenang dari pertempuran adalah pengacara dan petugas pajak.

Mulailah perencanaan suksesi lebih awal jika Anda adalah pendiri bisnis keluarga yang mengharapkan bahwa satu atau lebih anak Anda akan mengambil alih usaha tersebut di beberapa titik.

Pendiri membutuhkan waktu 10 tahun untuk merencanakan suksesi, bekerja melalui perencanaan warisan, pajak, kewajiban, kepemilikan saham dan hak suara.

Perencanaan suksesi jangka panjang dapat memberi anak Anda waktu untuk mempelajari tugas-tugas manajemen dan bagi Anda untuk melihat seberapa baik mereka dieksekusi.

Siapkan dewan penasihat dengan saham non-voting yang akan mengamati bagaimana Anda menjalankan bisnis. Ajari anak Anda atau anak-anak Anda dan bawalah mereka untuk melihat apakah mereka dapat mengukurnya.

Baca Juga:  Keuntungan Seorang Pengusaha Memiliki Mentor Bisnis

Anak atau anak mana yang akan mengambil alih? Hal terpenting yang harus diselesaikan, tentu saja, adalah menentukan anak atau anak-anak mana yang akan menjalankan bisnis dan kapan itu akan terjadi.

Keputusan seperti itu bisa menjadi emosional bagi keluarga. Ini memiliki implikasi bagi bisnis itu sendiri secara finansial dan berdampak pada warisan tidak hanya seperti apa yang Anda inginkan dalam jangka panjang, tetapi juga bagaimana bisnis itu bersinggungan dengan keluarga dan komunitas Anda.

Beberapa pemilik secara keliru menganggap anak tertentu dapat mengambil alih bisnis ketika kenyataannya adalah putra atau putri tidak memiliki pengalaman dan keahlian yang sesuai, yang dapat menjadi bencana.

Mayoritas generasi muda saat ini tidak tertarik dengan bisnis keluarga, apalagi akhirnya menjalankannya.

Penasihat Toto88 Asia membantu dengan posisi strategis dan menyinari jalan. Mereka secara objektif mendiskusikan dengan Anda pro dan kontra dari menyerahkan kendali kepada anak-anak Anda versus membawa orang luar untuk menjalankan perusahaan.

STRUKTUR PEMERINTAHAN

Perusahaan keluarga yang dikelola dengan baik dari waktu ke waktu mengungguli bisnis non-keluarga. Namun, sebagian besar pemilik bisnis keluarga tidak tahu bahwa ada proses tata kelola yang mapan untuk membantu mempersiapkan suksesi atau bagaimana menemukannya.

Sebagai seorang pendiri, biarkan generasi berikutnya menjalankan pertunjukan dan membuat beberapa kesalahan untuk belajar dari mereka dan melakukan sesuatu secara berbeda.

Baca Juga:  6 Komponen Konsultasi Waralaba untuk Sukses

MENGUBAH STRUKTUR BISNIS

Aset kepemilikan tunggal atau kemitraan tidak dapat dibedakan dari properti pribadi pemiliknya dan dengan demikian bisnis tidak dapat diwariskan atau diwariskan.

Hanya aset bisnis yang dapat ditransfer. Jika Anda memiliki kepemilikan tunggal atau kemitraan dan ingin memiliki satu atau lebih penerus untuk melanjutkan bisnis, pilihan terbaik adalah membentuk korporasi yang dapat terus beroperasi setelah dijual atau setelah kematian pemiliknya.

MANAJEMEN, KEPEMILIKAN, DAN PAJAK

Penting untuk disadari bahwa manajemen dan kepemilikan tidak selalu sama. Anda dapat memutuskan, misalnya, untuk mengalihkan pengelolaan bisnis Anda kepada salah satu anak Anda, tetapi mengalihkan kepemilikan bisnis yang sama kepada semua anak Anda, baik mereka terlibat aktif dalam menjalankan perusahaan atau tidak.

Ada strategi pajak transfer aset yang membantu Anda melakukan ini seperti membekukan nilai kepentingan Anda di perusahaan saat Anda mentransfer kepemilikan kepada anak-anak Anda.

Dalam seri berikutnya saya akan menulis tentang menyelesaikan perselisihan dalam bisnis keluarga.