Mulai Dari yang Kecil untuk Meminimalkan Resiko Dalam Usaha Baru

Mulai Dari yang Kecil untuk Meminimalkan Resiko Dalam Usaha Baru

Ada kesalahpahaman umum bahwa kewirausahaan adalah pelestarian pengambil risiko karena banyak dipublikasikan tingkat kegagalan bisnis yang tinggi.

Rata-rata banyak laporan menempatkan bisnis yang gagal dalam lima tahun sebesar 75 persen. Ini berarti hanya seperempat dari semua bisnis yang dimulai kemungkinan besar akan berhasil setelah lima tahun.

Dalam salah satu program pelatihan saya, kami mencoba mengidentifikasi tingkat kegagalan bisnis dari orang-orang dan bisnis yang kami kenal di wilayah kami dan kami menyadari bahwa tingkat keberhasilan bisnis jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan secara umum.

Fakta bahwa banyak bisnis dilaporkan gagal tidak berarti bisnis Anda akan gagal. Ada beberapa alasan mengapa bisnis gagal dan jika Anda mengetahuinya dan mengatasinya, maka Anda sangat meningkatkan peluang kelangsungan hidup Anda sendiri.

Narasi tingkat kegagalan bisnis yang tinggi gagal memberikan dua informasi yang jelas. Pertama, tidak ada definisi yang jelas tentang kegagalan bisnis. Kedua, apa yang terjadi pada pemilik atau pendiri bisnis yang gagal. Apakah mereka memulai usaha lain, dipekerjakan atau bergabung dengan bisnis lain yang bertahan?

Sebagian besar dari apa yang diklasifikasikan sebagai kegagalan bisnis sebenarnya adalah kasus pemilik yang berubah dari satu usaha bisnis ke bisnis lainnya.

Biasanya ketika Anda terjun ke bisnis, transformasi besar terjadi dalam hidup Anda. Hal ini dapat mengakibatkan beberapa penyesuaian dan perubahan.

Baca Juga:  Lingkungan Luar Bisnis Adalah Kunci Keberhasilan Usaha Anda

Begitu berada di pasar, pikiran Anda terbuka. Anda memahami diri Anda lebih baik, memahami pasar, melihat banyak peluang dan akibatnya membuat perubahan yang dapat disalahartikan sebagai kegagalan.

Terbukti, misalnya, sangat sedikit orang yang mencari nafkah dengan melakukan apa yang mereka pelajari di perguruan tinggi. Fakta bahwa kebanyakan orang akhirnya melakukan sesuatu yang berbeda, atau tidak berhubungan dengan apa yang mereka pelajari bukan merupakan kegagalan yang memerlukan kutukan terhadap kursus, orang, atau sistem pendidikan.

Bagi sebagian orang, bisnis pertama adalah batu loncatan. Sama seperti gelar pertama bagi sebagian orang, ini memungkinkan Anda mempelajari dasar-dasar sebelum mengambil arah yang pasti.

Anda dapat memulai sebuah toko kecil di desa dan setelah beberapa waktu mendapatkan pengalaman, modal dan koneksi untuk memulai supermarket atau bisnis yang sama sekali berbeda di kota. Ketika Anda menutup toko kecil itu, itu mungkin masuk ke statistik sebagai kegagalan bisnis lainnya, padahal kenyataannya tidak.

Pengusaha bukan pengambil risiko. Kebanyakan orang, sebaliknya, terjun ke bisnis untuk menghindari risiko orang lain menentukan berapa banyak yang harus mereka hasilkan dan sampai kapan. Kebanyakan pengusaha saat ini adalah pengusaha. Ini berarti risiko mereka adalah risiko karyawan juga. Jika bisnis gagal itu menyebabkan hilangnya pekerjaan.

Satu-satunya cara untuk meminimalkan risiko bisnis adalah memulai dari yang kecil saat Anda membekali diri dengan pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman yang dibutuhkan untuk bertahan hidup.

Baca Juga:  Keuntungan Seorang Pengusaha Memiliki Mentor Bisnis