Buat Keputusan Bisnis Berdasarkan Data yang Akurat

Buat Keputusan Bisnis Berdasarkan Data yang Akurat

Beberapa saat yang lalu dalam sebuah lokakarya, fasilitator mengajukan pertanyaan: “Berapa banyak dari Anda yang membuat keputusan bisnis seperti meminjam, membeli, mempekerjakan, atau membelanjakan anggaran berdasarkan data akurat yang diperoleh dari laporan keuangan?”

Cukup mengejutkan hanya beberapa tangan yang diangkat dalam pertemuan yang sebagian besar terdiri dari pemilik usaha kecil. Mayoritas mengaku bahwa keputusan bisnis mereka tidak didasarkan pada laporan keuangan.

Faktanya, muncul bahwa mayoritas tertarik pada akuntan dan perangkat lunak akuntansi baru-baru ini ketika Otoritas Pendapatan Kenya memperkenalkan pajak pertambahan nilai serta persyaratan oleh banyak perusahaan dan lembaga pemerintah bahwa pemasok harus mematuhi Otoritas Pendapatan Kenya. Sebelum perkembangan ini, akuntansi asing bagi mereka.

Adalah umum bagi pemilik bisnis untuk langsung ke garis bawah untuk mengetahui apakah mereka telah menghasilkan keuntungan tanpa menganalisis laporan keuangan utama seperti laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas untuk menentukan apa yang berkontribusi pada laba jika ada.

Dengan kata lain, mereka menggunakan apa yang saya sebut manajemen peluang untuk menjalankan bisnis mereka daripada manajemen yang didorong oleh tujuan.

Manajemen peluang melibatkan pengambilan keputusan berdasarkan intuisi, atau keyakinan tanpa memperhatikan aritmatika keuangan. Pemilik bisnis melihat jumlah pelanggan, uang di bank, piutang dan aset terakumulasi selama periode dan jika mereka terlihat mengesankan, menyimpulkan bahwa mereka harus membuat beberapa keuntungan, bahkan jika mereka tidak tahu berapa banyak.

Baca Juga:  Keuntungan Dividen Bagi Investor

Jika akun kering dan hutang meningkat, mereka berasumsi bahwa mereka pasti mengalami kerugian atau keuntungan yang sangat kecil dan membuat keputusan yang tepat berdasarkan tebakan ini. Namun, sumber-sumber ini tidak memberikan gambaran yang kohesif tentang manajemen keuangan atau posisi bisnis.

Ini adalah cara yang berbahaya dalam menjalankan bisnis. Sayangnya, sebagian besar pemilik usaha kecil seperti yang telah kita lihat dari sampel bengkel https://www.hummustir.com membuat keputusan bisnis utama tanpa memanfaatkan pengetahuan yang diperlukan untuk membuatnya.

Hal ini sebagian karena adanya kesenjangan pengetahuan yang luas dalam mengelola bisnis dengan keputusan berdasarkan data yang akurat.

Ini adalah tanda ketidaktahuan untuk bergegas ke bank dan mendapatkan pinjaman atau mempekerjakan staf baru atau membeli ruang iklan tanpa mencari tahu dengan data yang mendukung bagaimana tindakan ini akan mempengaruhi keuangan, laba dan arus kas Anda, yang sangat penting untuk operasi bisnis normal. Namun banyak pengusaha melakukan hal itu.

Misalnya, banyak yang berasumsi bahwa menyuntikkan uang tunai ke dalam bisnis baik dari ekuitas debitur atau mempekerjakan tenaga penjualan tambahan akan menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi, yang tidak selalu terjadi.

Pendekatan terbaik harus meninjau data keuangan untuk menentukan garis bawah di bawah cara berbisnis yang ada versus laba atas investasi setelah memperhitungkan pembiayaan utang tambahan, karyawan tambahan. Ini panggilan untuk menganalisis data keuangan untuk membenarkan keputusan apapun.

Baca Juga:  Bagaimana Investor Skala Kecil Dapat Mengasah Keterampilan?

Inilah yang disebut manajemen keuangan yang digerakkan oleh tujuan, yang membantu pemilik bisnis membuat keputusan berdasarkan informasi akuntansi dan interpretasinya.

Memang benar bahwa sebagian besar pemilik bisnis tidak memiliki keterampilan keuangan yang memadai, tetapi ini tidak menjamin mereka untuk menjalankan bisnis mereka secara membabi buta. Ada pilihan lain seperti belajar akuntansi dasar atau mempekerjakan akuntan yang dapat membantu mereka mengatur dan menafsirkan data. Ini mungkin datang dengan biaya tetapi manfaatnya lebih besar daripada keramaian dan biaya.

Prasyarat kunci keberhasilan dalam bisnis apa pun adalah kualitas keputusan yang dibuat oleh pemilik atau manajer. Dan semua keputusan penting harus didasarkan pada data akuntansi yang akurat.